Kapan Harus Menjalani Operasi Caesar


Kapan Harus Menjalani Operasi Caesar


Kapan Harus Menjalani Operasi Caesar - Pada keadaan tertentu, janin tidak bisa dilahirkan lewat persalinan normal, tetapi harus dengan tindakan operasi caesar. Apa dan bagaimana operasi caesar itu? Secara normal, janin keluar melalui vagina, setelah beberapa saat sebelumnya terjadinya tanda-tanda khusus seperti munculnya kontraksi rahim yang beraturan. Tetapi, adakalanya janin tidak bisa lahir secara normal. Janin harus lahir melalui tindakan operasi sesar, yaitu dengan membuka dinding perut dan dinding rahim. Meskipun demikian, tindakan yang dikenal dengan nama operasi caesar ini, saat ini sudah dirasa cukup aman, karena resiko terjadinya perdarahan dan infeksi  semakin kecil. Hal ini mengingat semakin sempurnanya teknik dan peralatan operasi yang digunakan. Selain itu, daya perlindungan obat antibiotika terhadap infeksi pun kini semakin meningkat.


Kapan Perlu Operasi Caesar?


Bila resiko melahirkan secara normal akan berakibat fatal bagi ibu maupun bayinya, atau bayi mempunyai kemungkinan mengalami komplikasi penyakit yang dapat mempengaruhi kemampuan hidupnya, maka dilakukan tindakan operasi. Jadi, perlu ada alasan medik yang kuat sebelum operasi caesar dilakukan.

Alasan lain yang memungkinkan dilakukannya operasi caesar bisa dilihat dari sudut ibu maupun janin dalam kandungan. Dari sudut ibu misalnya, ada beberapa alasan, panggul yang sempit atau mempunyai kelainan bentuk panggul, mulut rahim yang tidak cukup membuka, ada tumor atau kelainan bawaan di jalan lahir, ari-ari terletak dibagian bawah rahim, atau ari-ari lepas sebelum waktunya yang bisa menimbulkan perdarahan hebat. Dari sudut janin misalnya, janin terlalu besar, janin letaknya melintang, atau janin dalam keadaan gawat, seperti denyut jantung janin yang tiba-tiba melemah sehingga janin harus segera diselamatkan jiwanya.

Operasi caesar sendiri ada 2 macam, yaitu bedah berencana serta bedah mendadak. Pada Operasi caesar berencana, jauh sebelum persalinan, dokter sudah merencanakan akan mengeluarkan janin melalui operasi. Misalnya, pada ibu yang berpanggul sempit. Pada kasus operasi persalinan berencana ini, umumnya beberapa kelainan yang terjadi memang sudah bisa dideteksi ketika ibu menjalani pemeriksaan rutin kehamilan. Umumnya, operasi persalinan terencana umumnya dilakukan bila janin telah berumur sekurang-kurangnya berumur 37 minggu. Karena pada saat itu, bila janin harus dikeluarkan, fungsi organ-organ dalam tubuh janin terutama paru-paru, sudah dapat bekerja dengan normal. Sebaliknya, pada operasi caesar mendadak, awalnya persalinan direncanakan normal, namun pada proses persalinan terjadi kesulitan, misalnya ibu kehabisan tenaga.

Persiapan Operasi Caesar, Apa Yang Dilakukan?


Sebelum melakukan pembedahan, kondisi ibu benar-benar harus diperhatikan. Secara fisik, kesehatan ibu harus benar-benar dalam kondisi baik. Begitu juga kondisi psikis atau mentalnya. Kesiapan fisik dan mental si ibu hamil ini akan sangat membantu lancarnya pembedahan.

Sebelum operasi dilakukan, biasanya perawat akan mencukur rambut disekitar kemaluan. Kemudian, memasukkan kateter agar bila kandung kemih penuh, air seni bisa langsung keluar. Sebab kandung kemih yang penuh bisa mengganggu proses pembedahan. Pada bagian-bagian tertentu dari tubuh ditempelkan alat untuk mengamati detak jantung janin. Kemudian dimasukkan juga saluran infus ditangan untuk menjaga keseimbangan cairan tubuh. Setelah semuanya beres, barulah dilakukan pembiusan.

Saat ini teknik pembiusan pun sudah sangat canggih. Selain dengan bius total, bisa juga dilakukan bius lokal, yaitu hanya bagian pinggul ke bawah yang dibius. Pada pembiusan sebagian ini, cairan obat bius disuntukan melalui punggung ke daerah spinal ( daerah di bawah selaput sum-sum tulang belakang ) atau epidural ( Daerah di atas atau di luar durameter atau selaput otak keras ). Selama pembedahan, ibu yang mengalami bius total  tetap sadar dan bisa berbicara dengan dokternya tanpa merasakan sakit atau nyeri. Dan ketika bayinya lahir, ibu bisa langsung mendengar suara tangisnya dan melihat bayi yang baru saja dilahirkan dan bahkan juga menciumnya.

Setelah pembiusan dilakukan, dokter mulai membersihkan seluruh permukaan perut dengan cairan antiseptik, kemudian menutup permukaan perut dengan kain yang juga sudah disucihamakan. Bagian perut yang terbuka hanyalah bagian yang hanya akan disayat.

Meskipun tujuan operasi caesar untuk menyelamatkan jiwa ibu beserta janinnya, dalam pembedahan tetap diperhatikan segi kebaikan dan kenyamanan ibu yang melahirkan. Misalnya, dari sayatan di kulit perut. Saat ini yang banyak dilakukan adalah sayatan melintang sedikit di atas batas rambut kemaluan. Jenis sayatan ini di kemudian hari tidak akan terlihat nyata. Sedang sayatan yang dianggap kurang bagus dari segi estetika adalah sayatan tegak lurus antara pusar bagian atas selangkangan.

Sebenarnya yang terpenting adalah sayatan pada rahim. Biasanya yang dilakukan adalah sayatan melintang di bagian bawah rahim. Sayatan bagian ini jarang menimbulkan robekan rahim yang berbahaya. Namun dalam keadaan tertentu dilakukan sayatan memanjang pada bagian atas rahim. Misalnya bila terdapat pelekatan pada bagian bawah rahim.

Operasi caesar umumnya berlangsung selama kurang lebih 30 sampai 45 menit. Sebenarnya untuk mengeluarkan janin hanya diperlukan waktu beberapa menit saja. Setelah itu barulah dilakukan pekerjaan yang memakan waktu lebih lama, yaitu menjahit rahim dan perut lapisan demi lapisan agar tertutup kembali. Rahim dan lapisan perut dijahit dengan bahan khusus yang akan menyatu dengan sendirinya setelah beberapa waktu. Dengan demikian semua benang jahitan tidak perlu dicabut.

Pasca Operasi Caesar


Setelah pembedahan selesai, si ibu akan dibawa ke ruang pemulihan. Diruangan ini, kondisi fisik ibu secara keseluruhan terus di pantau, sehingga bila keadaan ibu tiba-tiba mengkhawatirkan, dokter bisa segera bertindak.

Pengaruh dari obat bius, yang diberikan sewaktu operasi, tentu tidak hilang dalam waktu sekejap, tetapi berangsur-angsur. Dan begitu pengaruh obat bius hilang, daerah yang dibedah biasanya akan terasa nyeri. Seberapa berat rasa sakit masing-masing ibu. Namun, bila tak tertahankan, ibu bisa minta obat penghilang sakit, sehingga ia bisa tidur dan beristirahat untuk memulihkan tenaganya.

Kondisi lain juga yang harus terus dipantau adalah suhu tubuh ibu, tekanan darah, denyut nadi, air seni yang keluar, dan jahitan bekas operasi. Selain itu, kondisi serta letak dan besar rahim juga diperiksa untuk mengetahui apakah rahim sudah mulai mengecil dan turun kembali ke rongga panggul.

Sekitar 24 jam setelah operasi, kateter untuk mengeluarkan air seni selama operasi akan di lepas. Sedang, infus yang terpasang di tangan baru akan dilepas bila ibu sudah berhasil buang angin dan boleh minum sedikit. Setelah itu, barulah ibu bisa dipindahkan keruang perawatan.

Diruang perawatan, kondisi kesehatan ibu terus dipantau sebagaimana di ruang pemulihan. Bila semua berjalan baik, sekitar 5 sampai 7 hari kemudian ibu beserta bayinya sudah diperbolehkan pulang kerumah. Satu hal yang penting adalah begitu pengaruh obat bius hilang, ibu sudah bisa memberikan ASI pada bayinya.

Hamil Kembali Pasca Operasi Caesar


Umumnya, tubuh akan kembali ke kondisi sebelum hamil setelah 3 bulan. Demikian pula dengan luka bekas sayatan. Namun, untuk merencanakan hamil kembali, sebaiknya ditunggu sampai sekitar 2 tahun. Pertimbangan ini dipengaruhi oleh beberapa hal, seperti teknik pembedahan yang dialami, proses penyembuhan luka serta kondisi alat kandungan, maupun komplikasi yang mungkin timbul sesudahnya. Dan bila ingin hamil lagi, hendaknya anda berkonsultasi lebih dulu dengan dokter kandungan.

Kehamilan setelah operasi sesar belum tentu diakhiri dengan budah pula. Memang ada beberapa kondisi yang hampir pasti memerlukan tindakan pembedahan kembali, misalnya bila panggul ibu sempit atau ada kelainan bentuk panggul. Tetapi, bila penyebab dilakukannya pembedahan pertama dulukarena kondisi “kebetulan”, seperti letak plasenta yang menutupi jalan lahir atau janin dalam keadaan melintang, maka berikutnya masih mungkin dilakukan persalinan normal. Yang paling penting dalam hal ini adalah pemeriksaan kehamilan yang teratur.


Kapan Harus Menjalani Operasi Caesar

0 Response to "Kapan Harus Menjalani Operasi Caesar"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel